Like Fanpage Bang Syaiha

Edan! Ada yang Menawarkan Diri untuk Dinikahi!

By Bang Syaiha | Sunday, 28 August 2016 | Kategori:

Poligami
"Bang Syaiha, kok hari ini belum ada tulisan baru?" sapa salah satu penggemar tulisan-tulisan saya    gila, ini pede banget gue. "Seharian, saya bolak-balik ke blog Bang Syaiha, tapi belum nemu tulisan-tulisan yang bener-bener baru. Bang Syaiha masih nulis setiap hari kan?" 

Sambil tersenyum simpul memandangi layar ponsel, saya mengetik beberapa kalimat singkat sebagai balasan, "Iya, masih. Hari ini memang belum sempat menulis di blog. Lagi ada saudara, mungkin nanti malam." 

"Oh begitu," ia menjawab cepat sekali, "saya kira, Bang Syaiha sudah tidak konsisten lagi seperti dulu. Atau, saya khawatir saja Bang Syaiha sakit atau kenapa gitu gitu. Soalnya, biasanya Bang Syaiha selalu pagi update blognya." 

Eit dah!!

"Saya sudah menikah dan punya anak loh, mbak. Jangan merayu-rayu." 

Dia membalas dengan emoticon cengiran, "Iya, Bang. Tahu. Saya kan ngikutin semua lini masa Bang Syaiha: Instagram, facebook page, dan twitter. Tentu saja saya tahu semuanya." 

"Oh, syukurlah kalau tahu." 

"Tapi, emang Bang Syaiha nggak berniat poligami?" 

Wuidih!!

Saya menggelengkan kepala pelan, "Nggak minat, Mbak. Lah wong saya dapetin satu aja susah. Masa, ketika sudah saya dapatkan, lalu saya sia-siakan dengan mendua? Halal sih, tapi saya tahu lah, sepertinya tidak ada perempuan yang mau dibegitukan, toh?" 

"Cie, setia nih yeee..." 

"Mbak ngeledek saya ya?" 

"Eh, nggak, Bang. Saya mah mana berani ngeledek idola sendiri." 

"Lah terus? Itu tadi maksudnya apa?" 

Diam sejenak, hingga hampir lima menit kemudian, dia baru membalas, "Cuma iseng-iseng berhadiah aja, Bang. Sebenarnya, saya sih menawarkan diri, kali aja beruntung. Tapi karena Bang Syaiha ternyata adalah lelaki yang baik    bener-bener sesuai dengan apa yang Abang tulis tentang keluarga dan pernikahan, maka saya sepertinya belum beruntung." 

Saya menelan ludah membaca pesan singkat dia barusan. Nggak kenal sama sekali kok menawarkan diri. Edan

Saya bingung hendak membalas apa, cuma, "Semoga mbak mendapatkan jodoh yang baik, dengan cara yang benar." 

...dan percakapan itupun selesai. 
.
.
.
.
.
.
.
*Nggak usah serius-serius amat bacanya. Semua tulisan di atas cuma fiksi. Nggak nyata. Tadi saya cuma bingung saja mau menulis apa, makanya iseng deh. Selamat malam!

Pesan moral: 

1. Jaga komitmen menulis setiap hari. Tulis saja apa yang melintas di kepala sebagai ajang latihan dan terus meningkatkan kualitas. 

2. Sayangi istri    atau suami. Jangan mudah tergoda oleh orang-orang yang tidak halal. Jaga interaksi, baik di dunia nyata maupun di dunia maya. 

8 komentar

avatar

Mana tahu ada perempuan yang terinspirasi dengan cerita di atas, Bang.

Wuehehehe.

avatar

Jangan sampai.. jangan sampai...

avatar

Dihh.. Bang Syaiha horror juga ide nulis nyaa

avatar

Pas nulis ini malah sebenarnya nggak punya ide... Ngalir aja nih jari, nggak tau kok malah jadi kayak gitu... Maafkan.. maafkan...

avatar

Aku bacanya udah diarius bang, satu aja nggak habis kok bang...nggak usah nambah..hehehe

avatar

Hooh udah serius bacanya. Klo betulan gimana ya?

avatar

tadinya aku bayangin, gimana ya perasaan kak Ella baca kisah tsb?
eee.... jebule .... aku ngekek dewe...

avatar

di aminin aja boleh nggak nih bang?, hehe
ttep kece tulisannya banga


EmoticonEmoticon